Jalan-Jalan ke Tanah Abang

Haloo..
Kali ini saya akan membagikan sedikit dari pengalaman saya merantau di Jakarta. Tempat yang akan saya deskripsikan sekarang ini yaitu pasar Tanah Abang.
Setahun terakhir ini saya sering mondar - mandir di pasar Tanah Abang untuk tengkaulak. Maklum, ada bisnis kecil - kecilan buat nyambung hidup. #tsaaaaah

Pasar Tanah Abang sendiri dibagi menjadi beberapa region, tapi yang sering saya kunjungi hanya blok A, blok B dan PGMTA (Pusat Grosir Metro Tanah Abang). Maklum, yang menurut saya nyaman hanya tiga region ini. Buat yang belum pernah ke Tanah Abang dan berniat ke sana, ada banyak jalur transportasi kok. Tapi yang saya tau sih cuma yang dari kampung melayu ya, soalnya lokasi "kediaman" saya ada di daerah sini. Hehehehe.

 Jadi, kalo dari terminal kampung melayu, bisa naik kopaja 502 atau Bus Kuning jurusan Tanah Abang. Ongkosnya ramah di kantong, 2000 perak. Tapi nanti kita turun jauh dari blok A atau B, bisa pilih di dekat belokan (entah apa namanya itu, yang pasti abang kenek bakal teriak - teriak "yang mau turun blok A tanah abang" gitu) atau turun di stasiun Tanah Abang. Kalo dari belokan tadi, cukup menyeberang saja, ada jembatan penyeberangan kok (walopun saya kadang memilih "nakal" menyeberang sembarangan. Hehehehe) lalu tinggal jalan menyusuri blok - blok yang laen. Tanya aja sama penjual kaki lima, mereka pasti nunjukin kok blok A atau B ada dimana. Tapi kalau kita turun di stasiun Tanah Abang, bakalan ribet. Soalnya jalan menuju blok A atau B itu semacam gang - gang tikus gitu. Saya pribadi agak susah mengingat jalannya (sering ke sama sama temen sih kalo lewat jalan yang ini). Atau bisa juga naik angkot 44 jurusan karet, turun setelah fly over karet, trus nyambung naek angkot 03 dan turun di depan blok B. Yang ini lebih gampang deh kayaknya. Hehehehe. Oh iya, ada juga alternatif lain buat orang luar kota yang biasanya turun di stasiun Senen. Dari stasiun senen saya biasanya langsung naik bajaj atau BBG (buat yang nggak tau, itu bajaj yang warnanya biru, hehehe). Kalo saya sih ngasih ongkosnya 20 ribu aja. Ada juga mungkin bus yang arah tanah abang, tapi saya belum pernah coba. Hehehehe.

Oke, kalo udah nyampe di blok A atau B, berarti selamat berbelanja. Hehehehe. Saya sih suka mampir ke PGMTA dulu. Seberang blok A dan blok B.


 Harga barang di sana jauh lebih murah. Tapi yaa nggak boleh beli satuan, grosir juga kebanyakan 6 potong minimal. Hehehe. Jadi kalo mau mampir ke sini, harus emang punya niat beli grosiran. dari lantai 3 PGMTA bisa langsung nyeberang ke blok B, nanti ketemunya di blok B yang jual baju - baju anak. Dan PGMTA buka lebih awal daripada blok A dan blok B, jadi untuk pengunjung luar kota yang keretanya nyampe pagi banget, bisa langsung meluncur kesini. Hehehehehe. Oh iya, kalau hari minggu PGMTA ini nggak buka sih, blok A dan blok B juga buka agak siang. Jadi mungkin lebih enak kalau belanja selain hari minggu. Hehehehehe.





Just info.menurut saya belanja di tanah abang itu aman dan nyaman. terutama di blok A dan blok B. Security gampang dijumpai dimana - mana.Para penjual biasanya ngasih harga pas, jadi kalaupun di tawar itu nggak bisa jauh - jauh harganya, cocok buat orang yang nggak pinter nawar. Buat Anda yang nggak mau bawa - bawa barang berat, bisa menggunakan jasa potter. Banyak potter yang mangkal di situ. Mereka pake kaos yang ada nomor potternya kok, jadi ntar kalo "nakal" bisa dilacak. Jadi sepertinya cukup terpercaya. Ongkos potternya juga bervariasi, terserah kita mau ngasih berapa. Saya pribadi sih udah punya potter langganan, jadi kalo mau belanja tinggal calling potter itu aja, nggak perlu cari yang laen (saay minta nomer hape dia). Hehehehe. Kadang tiap toko juga udah punya potter langanan sendiri, jadi buat Anda yang masih ragu - ragu, bisa minta info dari toko - toko tentang siapa potter yang biasa bawain barang mereka. Tapi kelemahannya sih, kebanyakan jasa pengiriman tutup di hari minggu.

Blok A dan B punya spesifikasi barang dagangan yang berbeda di tiap lantai. Dan juga menyediakan jasa pengiriman. Kalau saya biasanya memakai jasa pengiriman kereta api yang ada di lantai 11. Murah sih. Hehehehe. Ada juga pengiriman via bus di lantai 10. Biasanya potter ngasih saran kok ke kita, jenis pengiriman mana aja yang biasa dipake para pedagang.

Naah, kalau udah capek belanja, bisa makan dulu di food court di lantai 6 kalo nggak salah.

Pilihan makanannya banyak kok. Tapi kalo saya lebih pilih fastfood yang harganya lebih terjangkau. Hehehehehe.

Sekian catatan perjalanan belanja murah Tanah Abang kali ini, semoga bermanfaat.

Sampai jumpa di posting berikutnya tentang Jakarta! :)

sumber:  http://jalandikotaku.blogspot.com
class='comments card-panel' id='comments'>